Total Tayangan Halaman

Jumat, 23 September 2011

Ini ceritaku

A. Darah?

OKeoke, jangan kaget liat judul bab ‘darah?’. Amazing laah, dulu di masa TK, aku udah pernah celaka sampe pingsan plus celakain orang sampai pingsan pula.

OMG! Semua ada darah nyaa lhoo, ih, mual plus prihatin kalau di inget. Hahaha, Sumpeh deh, nafisah! Gokil kau!

So, apa yang terjadi?

Bentar dulu nih, mau part aku nyelakain orang? Atau aku celaka sendiri? Haha. Entahlah, so kalian pengen tau dua-duanya.

AKu mulai dari nyelakain orang dulu dehh…
Seinget-inget aja dehh.
Aduhh, gilee, di TK Pertiwi permainannya okeoke, men! Ayunan nya itu lho, bikin merinding, serasa naik permainan di dufan. Haha, pokonya menu utama pas istirahat, balap ayunan. AH, di masa-masa aku kecil, permainan ini heboh. Asli seruuuu, kayak terbang di kayangan.
Dengan rasa percaya diri dapat memenangkan gelar pengemudi ayunan terkencang. Aku melakukan kuda-kuda dengan energiknya. Saat pertandingan dimulai, aku tersenyum, aku mengayun kencang.
Sumpeh deh! Deg-degan deh , aku kayak mau terbang, apalagi ditambah berat badan pas-pasan. Pliss deh, pasti aku yang menang. Guys, ini Cuma pertandingan permainan, jangan mikir kemana-mana lho!
Pas aku lagi kenceng-kencengnya tuh, tern yata ada temen (yang aku ga kenal namanya apalagi mukenye) melewati ayunan dari arah belakang. Dia ingin menyebrang dari perlintasan pertandingan ayunan. Aih, menghawatirkan ga sih? Saat aku melirik ke belakang, anak itu tepat di belakang ayunanku. Bukannya lari, anak itu malah kaget liat ayunan yang akan menghampirinya. Yahh, bisa dibilang kayak sinetron, kaget+teriak dulu sebelum celaka, bukannya lari! Tapi, maklumlah, dulu dia anak tk, yaa aku juga anak tk sih.
Dan apa yang terjadi pemirsa?
“JELEDUK” (ceritanya suara kena pukulan super mega dahsyat)
Kakiku sesegera menginjak tanah (ceritanya di rem lho!), tapi terlambat, pemirsa.. Dudukan ayunanku mencium dahinya. Dia langsung pingsan tuh, lantas aku sendiri bengong-celingak-celinguk liat dia jatuh dengan dahi berdarah.
Hmm.. pasrah deh, orang ayunannya juga dari besi . hehe.
Esoknya begitu kaget melihat dia dengan bantalan putih di dahinya, semacam plaster. Tapi, dasar orang LOLA, aku sama sekali belum menyadari bahwa ia luka sampia pingsan plus mengeluarkan darah lho. AIhh, ga kenal deh istilah darah. Udah ah, yang penting dia selamat.
Hehe.
Sori deh sori, yang penting aku udah tanggung jawab sampe luka dia sembuh, kawan! :D

So kalo gitu, apa yang buat aku celaka?
Ahh, jamin deh, ini kecelekaan terkonyol yang aku alami. Satu, aku bisa disebut orang penasaran. Dua, aku juga bisa disebut pekerja keras. Nah, apa sih maksudnya? Okeoke, aku ga mau buat kalian penasaran.
Dahulu, masih di taman kanak-kanak, aku pulang dengan riangnya. Yaa, hari ini aku ada janji bermain dengan eri, ewin dan kakaku. Kami bermain di lapang, taman Dipangga yang penuh hiasan patung dan tujuan terakhir ke kebun pala. Itu lho, sumbernya pedas bubuk alias buahnya merica. Pas kita lagi liat-liat, ternyata bukan cumin phon pala aja lho! Banyak banget, termasuk pohon mangga muda.
Disana kami duduk di emperan tanah. Kami bermain. Nah, si Ewin malah pergi, entah kemana deh. Tentu saja, aku, Eri dan kakakku heran. BTW yahkawan, aku langsung nekat buat manjat itu pohon. Sumpah kawan, penasaran banget ihh ! asli aku mah yah, pengen manjad pohon cungkring gundul itu.
Tanpa sadar aku berada di puncak menara mangga abal-abal. Ahihii, pas aku udah di puncak yah, seketika itu pohon menjadi miring. Dunia terasa miring. Efek slowmotion kakakku yang berteriak, lebay, peace. Wajahku berpaling dan melihat didepanku ada tanah beserta beling-beling yang hebat lebatnya. STOP, aku pertama alami pingsan deh. Keren yah? AKu udah ngerasain pingsan gitu lho. So, ga jadul amet buat cerita-cerita gimana rasanya pingsan. Haha.
Disana, Asli deh, aku bener-bener kecelakaan sampe kepalaku nyut-nyutan kuadrat ih. Keren pisan, kayak sinetron aku pake perban di kepala. Untung dulu kagga pernah liat sinetron tersanjung (anti sinetron), so, aku ga bangga sama perban biar kayak artis. Kocak, jaman dulu, emang jaman dulu yaaah. Ada darah aja bangga pisan. Biasa aja kali cha :p
Hahhaha.

B. Pantai non hepi

Kalo inget kata pantai, rasanya dejavu. Aslinya sih banyak kejadian lucu di pantai, sayangnya yaah, memori otak aku ga connect lagi. Ya ampun, saking pikunnya ga tau deh moment-moment special di pantai. oOOoohh …

Ada satu hal yang menarik saat aku masih kecil. Sumpah, aku ga bisa renang dulu. Ditempat air laut yang tingginya cuma setumit aja takutnya amit-amit deh. Namun keindahan ban-ban lucu mengambang diantara orang-orang yang hura-hura, membuatku terpana. Aku berjalan dengan pelan. Tapi, nasib, nasib, aku kepeleset sampe jatuh. Anehnya istilah kepeleset di air laut setinggi tumit amat sangat mustahil. Entahlah, yang penting aku jatuh dengan posisi tidur dan tenggelam. Saking polosnya, aku ga bisa ban gun dengan spontan. Aku membuka mataku. Hal yang harusnyatidak kulakukan dengan menabrak cahaya bercampur garam, membuatku jadi ingin menutup mataku segera. Tak ada udara, sesak rasanya saat hidungku mulai bernapas dengan air garam yang pedih. Namun seseorang menarik rambutku dengan sekuat tenaga. Sampai aku selamat dengan berteriak, “ SAKIIIIITTT, RAMBUT MAU COPOT NIH!”
Hehe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar