Total Tayangan Halaman

Jumat, 21 Agustus 2015

International Working Camp 2015 day 1

Nafisah Arinilhaq-Awalnya bermula dari sharing post di grup line. Sebuah grup penuh manfaat walaupun jujur saja saya tidak suka berkomunikasi lewat media sosial. Bukannya kenapa-napa ya, di belahan dunia yang lain yang membalas chatmu akan terfokus  ke satu titik hingga melupakan apa yang disekelilingnya. Bahkan di setiap jam makan, saya paling tidak suka memainkan handphone. Walapun saya orang Indonesia, say abukan tipe orang memotret makanan sebelum makan. Yang ada laper duluan hehehe.

Oke, well, post yang dikirimkan salah satu temanku ini adalah sebuah poster international working camp. Sentak saja saya langsung tertarik. Tanpa ikir panjang saya langsung daftar tanpa meliat harganya.

Jangan diulangi ya hahahhaa...

Gara-gara saya tak melihat harga, saat pengumuman saya langsung jungkar balik senangnya. Oh my god. Is it real? hahahahhaa pas liat notice dibawah : payment ! . Ya ampun udah deg-degan aja nih. Eh ternyata emang bener harganya buat anak kosan dan super ngedadak ini terbilang lumayan hahaha. Ya wajar sih kan buat satu minggu. Tapi setelah itu pusing bukan main. Kata telinga kananku udah ikut aja kapan lagi dapat kesempatan? eh kata telinga kiriku , ampun dah mahal bener nyari uang segitu dalem tiga hari? mana bisa lo !

Tapi saya mah yakin aja. Setelah istikharah, saya yakin saya pasti berangkat. Malem itu juga saya langsung buat proposal pengajuan dana. Singkat cerita saya sampe hampir nangis di fakultas gara-gara gak jelas turun atau tidaknya. Namun karena bertepatan dengan hari ramadhan , entah kenapa yang tadinya mustahil berangkat, saya dapat bantuan dari fakultas juga. sisanya? sendiri --

Akhirnya saya harus mengorbankan hari libr saya untuk mengikuti ini Saya benar-benar baru untuk perjalanan sendiri , biasanaya melancong sama keluarga. IWOCA 2015 ini diselenggarakan di Malang. Saat tiba di lokasi saya terpaksa harus menunggu dari jam 4 dan penjemputan baru datang jam 8 pagi. Ya mau bagaimana lagi? saya dapat jadwal jam segitu.

Anda bisa membayangkan? saya sendirian, jam 4 pagi, belum subh, dingin luar biasa (MALANG LHO), dan stasiun Malang ini adalah stasiun baru yang saya kunjungi. Saking lelahnya, saya  tidur di masjid. SUdah kayak musafir butuh makan hahahahaha

At least saya dijemput juga oleh panitia menggunakan bahasa inggris. Jujur saja saya tak terlalu menguasai conversation, tapi disini benar-benar dilatih. Saya menemui dua teman pertama saya yang ternyata satu kereta dengan saya. Bahkan lebih terkejutnya lagi, mereka dari SOLO ! hahahhaahahaha so interesting !!!

Hari pertama saya disuguhi soto khas Malang. Aduh aku lupa lagi rasanya gimana. Yang jelas hampir sama kaya gulai sapi. Ya seperti itu. hiii Setelah semua peserta lengkap, barulah kami digiring ke hotel Everyday Smart lokasinya dekat kampus UB. wah , sepertinya akan menjadi perjalanan yang menarik ! ^^

.....krrp in touch !!

2 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus